5 Tips Membeli Kamera DSLR Bekas yang Wajib Kalian Pahami

  • Whatsapp
Tips Membeli Kamera DSLR Bekas

Fakta, Tips Membeli Kamera DSLR Bekas – Kamera ideal yang anda butuhkan mungkin sebenarnya memiliki harga yang lebih murah dari yang anda perkirakan. Dengan beberapa usaha untuk melakukan pengamatan dan sedikit kesabaran, anda dapat menghemat uang anda untuk membeli kamera DSLR second.

Saat ini, dengan semakin banyaknya model kamera baru yang bermunculan serta banyaknya para fotografer yang mengganti kamera mereka dengan model terbaru tersebut. Maka pastinya terdapat berbagai kamera bekas dengan berbagai tipe yang ada untuk dijual.

Dengan ‘teknik penawaran’ yang bagus, mungkin anda bisa memperoleh harga yang jauh lebih murah daripada ketika para penjual tersebut membelinya beberapa waktu lalu.

Hal yang perlu diingat adalah meskipun teknologi kamera yang baru dirilis saat ini luar biasa, tapi model-model kamera baru ini tidak meninggalkan teknologi lama yang mereka usung begitu saja dalam waktu singkat, atau jangan berfikiran bahwa teknologi yang ada pada kamera lama sudah tidak berguna lagi.

Dalam beberapa tahun terakhir, hadir berbagai kamera dengan berbagai fitur spesifik ataupun kualitas foto yang dihasilkan dan telah menjadi menjadi favorit para fotografer.

Selanjutnya, berdasarkan kebutuhan anda mengenai kamera DSLR tersebut. Maka faktor utama relatif akan berkisar pada masalah harga, karena kamera yang tepat untuk anda akan bergantung pada tipe fotografi yang akan anda ambil.

Baca : Artikel terbaru lainnya tentang Teknologi

Tips Membeli Kamera DSLR Bekas

Agar tidak mengalami kekecewaan setelah membeli kamera DSLR bekas, ada baiknya anda mengikuti 6 tips sederhana namun berguna seperti di bawah ini. Sebelum memutuskan untuk memilih kamera mana yang benar-benar sesuai dengan kebutuhan anda.

1. Sesuaikan dengan Kebutuhan

Apa yang anda butuhkan dan apa yang anda inginkan merupakan 2 hal yang berbeda. Misalnya anda menginginkan kamera dengan kemampuan resolusi 20 megapixel. DSLR full-frame yang dapat mengambil gambar virtual dalam keadaaan minim cahaya dan hampir tidak menghasilkan noise. Maka keinginan seperti ini terlalu umum atau kurang detail.

Anda lebih baik merinci apa yang anda butuhkan dari kamera tersebut seperti anda misalnya memerlukan mencetak hasil foto dengan ukuran A3 atau A4. Kemudian foto yang diambil kebanyakan adalah landscape dan waktu pengambilan foto dilakukan di siang hari, atau dalam intensitas cahaya tinggi.

Target dibidik antara ISO 100 dan ISO 400, dengan sebagian besar atau 95% kemungkinan gambar diambil pada range ini. Kemudian target pengambilan foto berkisar pada 3 – 5 frame/detik dan sistem AF (autofocus) super cepat tidak dibutuhkan.

Ini adalah sebagai contoh untuk mengetahui kebutuhan anda, dengan semakin terperinci maka akan semakin memudahkan anda memilih kamera bekas yang akan anda beli.

2. Pahami Fitur yang Diinginkan

Berbicara mengenai fitur, tentu saja kebanyakan model yang baru selalu akan membawa fitur yang baru. Nah, di sini juga anda harus tahu, fitur apa yang anda inginkan dari kamera bekas tersebut.

Baca juga : 5 Power Bank Terbaik

Kamera DSLR saat ini banyak yang memiliki fitur HD Recording, Image stabilization, wide angle, sensor CMOS atau sebagainya yang mungkin tidak akan anda temukan pada kamera-kamera yang hadir sebelumnya.

Mengetahui fitur apa yang anda harapkan ada pada sebuah kamera tentunya akan lebih baik. Karena faktor ini akan menunjang aktivitas anda dengan kamera tersebut lebih maksimal.

3. Resolusi Kamera

Resolusi kamera adalah faktor utama yang sering dipertimbangkan oleh mayoritas orang saat membeli sebuah kamera. Perlu diketahui juga, dengan semakin tingginya resolusi dari kamera, maka tergantung pada ukuran sensornya, juga dapat meningkatkan noise pada gambar. 

Hal selanjutnya adalah apakah anda akan menggunakan sensor tersebut secara maksimal. Atau anda hanya akan menggunakan hasil foto anda berupa cetakan kecil atau hanya akan menampilkan sebagian foto tersebut secara online.

4. Berapa Titik Autofokus yang Dibutuhkan?

Walaupun merk terkenal seperti Nikon telah memimpin dalam jumlah titik fokus untuk pengambilan foto. Namun kebanyakan fotografer hanya menggunakan titik pusat saja, dan kemudian mereka akan mengubah komposisinya ketika diperlukan.

Jika anda akan menggunakan kamera tersebut untuk mengambil foto dari objek bergerak seperti ketika anda membutuhkan mengambil gambar hewan-hewan di alam liar dengan posisi gambar berada tepat ditengah. Maka kamera dengan sedikitnya 9 titik fokus mungkin bisa memenuhi apa yang anda inginkan.

Lain halnya bila anda menggunakan kamera tersebut untuk pengambilan foto landscape. Maka anda memiliki banyak waktu untuk mengatur fokusnya secara manual, sehingga titik auto fokus mungkin akan jarang digunakan.

5. Pahami Tentang Shutter Count Kamera

Ketika kamera baru diperkenalkan kepada publik, banyak para vendor dengan bangga memberikan informasi berapa banyak shutter count telah diujikan pada kamera tersebut.

Nah, Apa itu Shutter Count?

Shutter count adalah banyaknya total shutter di kamera atau berapa kali tombol untuk mengambil foto dipencet oleh penggunanya. Secara simpelnya, ini adalah kemampuan kamera mengambil gambar dalam jumlah tertentu sebelum kamera itu mengalami kerusakan.

Demikianlah 5 tips membeli kamera DSLR bekas yang perlu dilakukan oleh para calon pembeli. Semoga anda bisa terbantu dengan artikel ini, dan anda pun bisa memperoleh kamera yang sesuai dengan harapan anda.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *