Arsitek
Karir, Profesi

Arsitek: Pengertian, Fungsi, Tugas, Gaji dan Tanggung Jawab

Arsitek adalah orang yang bertugas merancang struktur seperti gedung perkantoran, bisnis, stadion, sekolah, mal, dan tugas arsitek lainnya. Arsitek juga bekerja untuk mendesain ruang luar ruangan. Seorang arsitek akan mengumpulkan semua informasi untuk sebuah proyek dan memasukkannya dalam pertimbangan pemilihan lokasi, dampak lingkungan, undang-undang wilayah, kode bangunan, dan akses ke bangunan.

Fungsi arsitek adalah berupaya membuat rancangan bangunan semaksimal mungkin. Arsitek harus mengunjungi lokasi situs untuk memvisualisasikan proyek dan menyiapkan gambar berskala untuk dikirim ke klien atau perusahaan dalam bentuk desain. Arsitek adalah orang yang memperkirakan biaya pembangunan, bahan yang dibutuhkan, dan kerangka waktu yang diproyeksikan untuk menyelesaikan sebuah bangunan.

Tugas yang Dikerjakan Arsitek

Arsitek biasanya memiliki beberapa tugas yang harus dikerjakan di antaranya adalah :

  1. Bertanggung jawab untuk menyusun rencana terperinci untuk suatu struktur bangunan.
  2. Mendiskusikan tujuan proyek dengan klien untuk menentukan kelayakan dasar dengan meneliti kode penggunaan lahan, analisis anggaran, jadwal, serta ide dan pertimbangan desain dasar.
  3. Menggambarkan beberapa opsi desain kasar yang menggabungkan keinginan klien dengan pengetahuan arsitek sambil menjelaskan pro dan kontra dari setiap opsi.
  4. Menggambar desain bangunan dalam tampilan 3D untuk membantu klien memahami apa yang telah dirancang.
  5. Mengembangkan rencana konstruksi akhir yang mencakup sistem kelistrikan dan HVAC (Pemanasan, Ventilasi, dan Penyejuk Udara).
  6. Memberikan desain untuk kebutuhan lanskap, pipa ledeng, dan sistem komunikasi.
  7. Mengikuti perkembangan lokasi konstruksi untuk memastikan jadwal konstruksi tetap tepat waktu.
  8. Memastikan desain bisa tepat diterapkan pada pengerjaan konstruksi.
  9. Memastikan apa saja bahan yang perlu digunakan untuk bangunan.
  10. Memeriksa kualitas pekerjaan para pekerja konstruksi.
  11. Menambahkan lebih banyak detail dan spesifikasi pada gambar yang diperlukan untuk membantu kontraktor memahami desain bangunan.
  12. Memperbaiki dan merevisi tawaran kontraktor agar sesuai dengan anggaran klien.
  13. Terkadang, seorang arsitek juga dapat bertugas membantu klien menerima tawaran konstruksi dan mendapatkan kontraktor berkualitas.

Pendidikan Minimal

Gelar sarjana S1 pada program studi Arsitektur sangat dibutuhkan untuk bisa merintis karir menjadi seorang arsitek yang profesional.

Klik lihat: Pengertian, gaji dan tugas administrasi perkantoran

Keahlian dan Skill Arsitek

Beberapa keahlian dan skill yang perlu dimiliki oleh Arsitek sendiri adalah :

Keterampilan Numerik

Salah satu keterampilan terpenting yang harus Anda miliki jika ingin menjadi arsitek adalah keterampilan numerik. Arsitektur adalah semua tentang matematika, Anda harus memiliki pemahaman yang baik tentang prinsip numerik dan geometri serta aljabar tingkat lanjut.

Kreatif

Keterampilan penting berikutnya yang harus Anda miliki adalah kreatif. Anda harus memiliki ide bangunan yang berbeda namun unik. Keterampilan kreatif akan memainkan peran penting bagi Anda. Anda harus cukup kreatif untuk membawa ide baru ke meja dan mengubahnya menjadi kenyataan.

Namun, menjadi kreatif adalah proses yang tidaklah mudah, Anda perlu mendapatkan inspirasi dari berbagai ide hingga Anda menemukan sesuatu yang unik.

Jago Desain

Dikarenakan tugas arsitek adalah mendesain, maka keterampilan arsitektur penting berikutnya yang harus Anda miliki adalah jago dalam mendesain. Anda harus pandai mendesain untuk membuat model, gambar, dan bangunan. Untuk skill satu ini, Anda harus memiliki pemahaman yang baik tentang proses desain.

Pengetahuan Hukum

Memiliki pengetahuan hukum juga penting. Tentu saja, Anda bebas memberikan ide bangunan yang hebat. Tetapi jika ide bangunan Anda tidak benar-benar memenuhi kode bangunan, peraturan, dan kebijakan, maka tidak ada gunanya memiliki ide yang bagus. Arsitektur harus menyadari semua kode dan kebijakan bangunan untuk bisa menghasilkan ide-ide yang brriliant.

Keterampilan Komunikasi

Keterampilan komunikasi sangat penting dalam bidang apapun. Sebagai arsitektur, Anda perlu berkomunikasi dengan klien, pengacara, manajer konstruksi, dan masih banyak lagi. Jika Anda buruk dalam berkomunikasi, maka akan menjadi tantangan bagi Anda untuk menyampaikan pesan Anda, mendapatkan kesepakatan dari klien Anda, dan sebagainya.

Teamwork

Sebagai arsitektur, Anda perlu bekerja dalam tim. Tidak masalah jika Anda berencana untuk mendapatkan pekerjaan di suatu perusahaan atau berencana untuk memulai bisnis Anda sendiri. Jika Anda tidak pandai dalam kerja tim, Anda akan kesulitan di belakang sebab Anda tidak dapat menangani semuanya atau melihat semua aspek. Karenanya, Anda perlu bekerja dalam tim.

Leadership

Kepemimpinan dan manajemen juga merupakan salah satu keterampilan penting yang harus dimiliki arsitektur. Sebagai arsitektur, tugas Anda adalah membuat desain, menjelaskannya kepada klien, dan membuat mereka percaya bahwa itu desain yang terbaik. Anda juga perlu bekerja dengan arsitek dan teknisi sehingga Anda perlu memiliki keterampilan kepemimpinan dasar untuk banyak membantu tugas Anda.

Anda harus bisa dapat memastikan bahwa orang-orang di sekitar Anda mendengarkan Anda, dan menyelesaikan proyek seperti yang Anda impikan.

Keterampilan Artistik

Anda harus memiliki keterampilan artistik karena arsitek adalah pekerjaan tentang mendesain. Dengan memiliki keterampilan artistik, Anda akan mengetahui proses dan metode mana yang akan digunakan untuk desain yang Anda rencanakan dan bagaimana menskalakan desain secara akurat.

Klik lihat: Pengertian, fungsi, tugas dan gaji apoteker

Gaji Arsitek

Gaji menjadi seorang arsitek sendiri sangat relatif, tergantung pada bidang yang ia tekuni dan perusahaan tempat ia bekerja. Pada umumnya, gaji seorang arsitek sendiri berkisar Rp 5 juta rupiah per bulannya.

Prospek Pekerjaan Profesi Arsitek

Prospek pekerjaan menjadi Arsitek sangatlah tinggi. Arsitek bekerja di berbagai perusahaan sehingga lulusan bidang studi Arsitektur bisa dapat dipekerjakan dengan cepat baik oleh perusahaan kecil atau yang lebih besar dengan menggabungkan bidang lain seperti perencanaan, desain perkotaan atau konstruksi.

Pengusaha sektor publik, seperti otoritas lokal dan asosiasi perumahan, mempekerjakan sebagian besar profesi arsitek di bagian departemen perencanaan mereka, sementara beberapa organisasi besar, seperti bank dan supermarket, mungkin memiliki tim arsitektur internal. Banyak sekali prospek kerja di bidang ini jika Anda berminat meniti karir di bidang arsitektur.

Macam Profesi Arsitek

Arsitek Rumah

Arsitek Rumah lebih fokus pada desain rumah khusus yang dikenal sebagai Arsitek Hunian. Untuk menjadi arsitek di bidang ini, Anda harus menyadari semua norma dan protokol bangunan lokal untuk melaksanakan proyek secara efisien dari tahap konseptual hingga penyerahan desain.

Arsitek Perumahan

Arsitek Perumahan bekerja dalam skala yang lebih kecil dari Arsitek Perumahan. Selain merancang denah lantai individu, Anda bertanggung jawab untuk memberikan skema yang mencakup tata letak untuk lebih dari satu rumah dan rencana yang mempertimbangkan kesehatan masyarakat, sirkulasi yang efisien, dan kebutuhan masyarakat.

Arsitek Komersial

Arsitek Komersial mengkhususkan diri dalam merancang struktur non-hunian atau publik seperti gedung perkantoran atau pusat perbelanjaan. Proyek-proyek ini dirancang untuk masyarakat umum dan berpusat pada pengguna.

Gaya sebuah bangunan dapat bervariasi berdasarkan rancangan arsiteknya tetapi keberhasilannya tergantung pada fungsionalitas dan efisiensi strukturnya. Proyek komersial biasanya berskala besar dan melibatkan tim arsitek dan konsultan yang lebih besar.

Arsitek Industri

Arsitek yang ahli dalam mendesain Industri atau Pabrik dikenal sebagai Arsitek Industri. Peran utamanya adalah untuk memahami fungsi struktur yang ditugaskan dan merancang proses input dan output yang terjadi dalaam industri.

Sudahkah Anda memahami seperti apa tugas Arsitek dan juga skill apa yang setidaknya harus Anda asah ke depannya?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *